Iklan

Tuesday, 4 September 2012

DIJAHIT HIDUP-HIDUP??

Kalau baca tajuk kat atas tu rasa ngeri tak? Eiii...aku memang tak mau ingat dah pengalaman tu tapi sebab nak berkongsi cerita dan berkongsi rasa, aku terpaksa mengingati semula saat-saat ngeri itu.

Ini adalah sambungan dari entry aku yang sebelum ni. Kan aku dah cakap nak cerita pasal hospital berhantu tu...Jangan suspen pulak! Bukan ada hantu kat hospital tu cuma pengalaman di hospital tu meng'hantu'i fikiran aku selama ni.

Selepas aku dah selamat melahirkan Afif (secara normal & kenalah potong sikit), jadinya terpaksalah dijahit. Sebenarnya lepas meneran tu aku rasa mengantuk dan letih sangat-sangat macam kena dadah (sebab aku lalok macam tak boleh nak fikir apa dah). Sebelum jahit, doktor ada bagi aku suntikan kat dua-dua belah peha aku. Tapi, bila saja jarum jahit mencecah kulit...erkkkk! Apa ni? Aku boleh terasa jarum tu masuk ke dalam kulit aku, lepas tu aku boleh rasa pula doktor tarik benang tu dan benang tu lalu kat kulit aku...ngilu! Aku masih boleh rasa ngilunya.

Doktor cakap kat aku, yang belah dalam ni nak jahit sakit sikit tapi penipu besarlah doktor tu sebab kat mana-mana dia jahit pun aku tetap sakit. Ubat bius tak jalan ke atau doktor ni salah cucuk ubat kat aku ni? Untuk pengetahuan semua, proses dari aku masuk hospital sampai melahirkan semua diuruskan oleh doktor-doktor pelatih sebab UiTM kampus Selayang tu kan ada kursus kedoktoran so bakal-bakal doktornya semua buat praktikal kat hospital tu. (kiranya macam aku dijadikan bahan ujikaji diaorang jugaklah! Ciss...)

Sepanjang tempoh dijahit (rasanya sejam lebih juga) memang aku tak terasa kebas langsung. Maknanya memang aku dijahit hidup-hidup! Cuba korang ambik jarum dan benang dan cuba jahit kulit korang, apa rasanya? Sampaikan aku ketap bibir dan menggeletar tangan-tangan menahan sakit. Doktor tu bukan nak tanya, aku tak rasa ubat bius ke apa, dia boleh marah lak kat aku! Dia kata jangan keraskan badan. Hangguk-hangguk geleng-geleng punya doktor! Dah sakit, macamana aku tak keraskan badan? Memang aku rasa nak naik kaki je sepak muka doktor tu. Aku cakap kat doktor tu, 'sakit doktor...'. Dia boleh pulak jawab, memanglah sakit sikit. Aii...kalau dah bius mana nak rasa sakit doktor oii. Kau bius aku ke tak tadi? (Masa dijahit, suami aku tak dibenarkan berada kat dalam dewan tu. Kalau dia ada, rasa-rasanya dia akan menangis tengok aku menahan sakit tu....)

Lepas aku kena jahit tu, barulah doktor yang betul (bukan pelatih) masuk untuk periksa hasil kerja anak buahnya. Aku terdengar-dengar juga macam doktor tu cakap doktor pelatih yang potong luka aku tu tersalah potong. Macam tersenget sikit ke macamana. Sahlah aku memang menjadi mangsa ujikaji :(

Sebenarnya aku malu nak cakap tapi aku terpaksa cakap jugak...aku menangis waktu tu. Bila mak aku masuk tengok aku menangis, dia ingat aku menangis sebab sakit bersalin. Bersalin tak sakit mak oii, yang sakit tu kena jahit dengan doktor bengong dan belajar tak habis lagi tu (gamaknya!) Lepas tu mulalah mak aku dok berkompromi dengan nurse yang ada kat situ 'ha, sekarang baru tahu macamana sakitnya nak beranak' dan nurse tu pulak menjawab 'jangan melawan mak lagi, susah nak beranakkan kita dulu-dulu.' Adoii, aku takde masa la pulak nak dengar kata-kata perangsang tu pada masa aku tengah menahan perit dan marah pada doktor tadi tu. (Sebenarnya aku ada interview doktor tu tadi. Rupanya dia belum kahwin lagi. Patutlah! Macamana kau nak rasa dan tahu sakitnya kena jahit kalau kau sendiri pun tak kahwin lagi! Memang aku maki dalam hatilah kat doktor tu!) 

Okey, kita lupakan kes jahit-menjahit tu. (Kalau cerita jahit baju nak raya ke, okey la jugak!) Sekarang kita cerita pula lepas dijahit (semasa aku berpantang). Untuk pengetahuan korang semua jugak, luka jahitan aku yang sepatutnya seminggu dah boleh kering dan sembuh, ambik masa sampai sebulan tak sembuh-sembuh! Itu pun aku ke doktor pakar untuk periksa, kalau aku tak periksa, rasanya tak sembuh sampai ke sudah!

Doktor pakar yang check aku tu kata ada lebihan daging terkeluar dari celah-celah jahitan tu, sebab tu luka aku tak kering-kering. Ha??? Sekali lagi aku maki doktor pelatih tu dalam hati (asyik kena maki dengan aku je lah kau doktor pelatih oiii). Doktor pakar tu tanya aku, kenapa tak pergi balik ke hospital tu biar diaorang tahu apa yang diaorang dah buat. Senang je aku jawab, 'saya serik, doktor!'. Betul apa aku jawab tu. Memang aku serik! Kalau aku nak beranak lagi lepas ni, mungkin bukan ke Selayang lagi. Tak fikir lagi hospital mana sebab tak ada tanda-tanda pulak nak mengandung lagi :D

Alkisahnya, luka aku yang tak sembuh tu telah diberi ubat oleh doktor pakar tu untuk mematikan sel-sel daging yang terlebih tu. Maknanya bila sel-sel tu dah mati dan kering nanti, lebihan daging tu akan tertanggal dengan sendiri.

Oh ya, sebenarnya Afif ni dilahirkan tak silap aku 2 hari sebelum Raya Haji. Mula-mula memang cadang nak la letak nama yang mengingatkan kami pada peristiwa tu. Mungkin nak letak Aidil ke (cam nama laki Rita Rudaini la plak), Adha ke (mmm...cam nama laki Ayu Raudhah pulak dah, tak kuasa aku!). Last-last abaikan sajalah nak letak nama tu. Aku suruh suami aku pilih (aku dah siap bagi list nama-nama yang sempat aku googgle, sebab nak harap suami aku memang anak aku tak bernama jawabnya). Dia ambik masa tak lama, terus dia pilih 'Afif'. Dia ingat nak senang sebab pendek tapi kau ingat bini kau ni tak teringin nak menamakan anak dia juga? Jadi, aku pilih 'Muqri' dan 'Muhammad' tu memang aku nak ada pada nama anak aku. So, suami aku memang membebel-bebel sebab nama anak dia panjang. Dia risau anak dia esok tak sempat jawab soalan periksa sebab menulis nama tak habis-habis :D Ada aku kisah?? Pandai-pandai anak akulah esok macamana. Yang penting nama anak aku tu ada makna dan aku suka maknanya.

Sehari lepas raya Haji, Afif kena masuk wad balik sebab kena kuning (jaundis). Aku pun kenalah menginap di hospital tu juga nak menjaga dia. Korang menangis tak kalau anak kena kuning? Aku tak tahu kenapa, mungkin sebab emosi aku bertukar lepas bersalin, aku menangis sebab anak aku tak nak duduk bawah lampu biru tu. Aku bukan apa, aku risau dia tak sembuh sebab doktor kata kuning dia tinggi juga dan kalau naik lagi mungkin akan effect ke otak. Suami aku pula tak boleh duduk temankan aku, lagilah aku sedih sebab aku dahlah penat tak hilang lagi, kena pula menjaga anak aku yang asyik menangis tak berhenti-henti. Asal aku letak bawah lampu biru tu dia menangis, terpaksa aku angkat. Nurse ada nasihatkan aku, biarkan je dia menangis. Kalau anak aku menangis manja-manja tu aku bolehlah biarkan tapi kalau dah dia menangis dan meraung sekuat-kuat hati sampai berombak-ombak dada, takkan aku nak biarkan juga? Dia punya bergelut sampaikan tali pusat dia dah tertanggal dalam hari ke-3 atau ke-4. Sebelum anak aku yang bertukar menjadi biru, baik aku angkat.  

Masa dalam wad NICU tu aku sebenarnya risau jugak sebab aku nak breastfeed anak aku tapi tak ada susu. Terpaksa jugalah bagi susu formula yang disuap menggunakan sudu. Anak aku pun tak minum banyak tapi orang kata baby ni beberapa hari tak minum banyak pun tak apa sebab dalam perut dia masih ada makanan. Walau apa pun, aku tetap menyusukan dia sebab nak stimulate susu aku. Lebih dari 3-4 hari jugalah baru susu badan aku nak ada. Itu pun aku sedar bila tiba-tiba baju yang aku pakai basah. Ingatkan terkena air tumpah, rupa-rupanya susu aku dah keluar. Syukur dan gembira sangatlah!

Beberapa hari juga Afif kena tahan kat wad NICU tu. Dalam wad tu hanya ibu dan bapa yang dibenarkan masuk, so mak aku, kakak aku dan mak mertua aku nak tengok pun memang tak boleh. Bila dah discharge, aku perhatikan kulit anak aku dah bertukar gelap macam terbakar (aku ingatkan tertukar anak dengan anak orang India ke apa). Mungkin kesan dari duduk bawah sinaran lampu biru yang panas tu. Tapi mujur sekarang dia dah tak segelap tu :)  

Fuhh...sebenarnya bukan senang nak menjadi seorang ibukan? Seksa juga. Puas bergelut! Tapi, semua tu hanya ujian kecik dari Allah dan aku bersyukur Tuhan tu masih bagi peluang aku merasai semua tu. Dan bagi yang masih ada ibu, hargailah ibu anda sebaiknya sebab tanpa mereka, anda tak mungkin dapat meneruskan hidup kat atas dunia ni.

10 comments:

  1. salam.. boleh dapatkan no tel? / emel? nak tanya nama ubat la :) tq!

    ReplyDelete
  2. wassalam...Puteri nak tanya nama ubat apa?

    ReplyDelete
  3. Salam..sy pun jd cm akak..ade lebihan dgg kt kawasan jahitan tu..doc ade bg ubt cm iodin n steril tuk sapu kt kawasan dgg tu..baru je letak..akknye tertanggal hari ke berapa? Lama x?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Oh, ye ke? Mcmn blh jadi mcm tu? Akak punya x lama dlm 3-4 hari dah tertanggal daging mati tu.

      Delete
  4. Salam...sy pun ada masalah yg sama...sis blh x mntk nama fb atau wasap...sy perlukan pertolongan sis.

    ReplyDelete
  5. boleh share ubat apa yang doktor bagi sbb sy pon ada tumbuh lebihan daging

    ReplyDelete
  6. Saya pn nk tau ape nama ubat tu..ade mslh yg sama mcm sis :(

    ReplyDelete
  7. Hi... Nama saya azua.boleh tahu tak awk pergi klinik pakar mana utk cek lebihan daging tu?

    ReplyDelete
  8. Bley tahu x..ubat pee..sy ade lebihan daging at ujung jahit kmgkinan..sy pin tkot nk tgok sbnrnye..spee yg tahu ubat pew pls wassap 0178405938..tq

    ReplyDelete

Apa pendapat anda?

CORETAN YANG LALU

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...